Pemuda Masa Kini, Krisis Ilmu dan Eksistensi

Kota Bima, Kahaba.- Pemuda punya andil dan memberi warna perjuangan tersendiri dalam perubahan Bangsa dan Negara. Bahkan, eksistensi pemuda diakui sebagai agen perubahan.

Diskusi publik mengenai refleksi pemuda  dalam memperingati hari sumpah pemuda. Foto: Erde

Diskusi publik mengenai refleksi pemuda dalam memperingati hari sumpah pemuda. Foto: Erde

Namun, menurut Ketua DPD Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI) Kota Bima, Dzul Amirulhaq eksistensi pemuda sekarang semakin bergeser dan jauh dari harapan.

Jati diri pemuda seakan tidak nampak lagi saat ini dan cenderung semangat mereka diarahkan pada hal-hal negatif, seperti kekerasan. “Kondisi pemuda sekarang disebabkan karena adanya krisis ilmu pengetahuan dan eksistensi,” sebutnya saat menjadi narasumber dalam diskusi publik mengenai refleksi pemuda memperingati sumpah pemuda di SMKN 3 Kota Bima, Senin (27/10).

Kata dia, dua faktor itu dinilai mulai luntur dan memudar dalam diri pemuda. Sehingga menyebabkan semangat pemuda menjurus ke perilaku negatif. Itu terlihat dengan banyak kasus yang terjadi di daerah Bima, sebagian besar didominasi kaum muda.

Dia mencontohkan, seperti kasus kekerasan, perkelahian, bentrokan bahkan kasus terorisme, para pemuda hampir tidak pernah absen keterlibatannya. Bahkan, dalam hal-hal kecil yang seharusnya bisa diselesaikan dengan komunikasi, justru menjadi persoalan besar.

“Itu disebabkan karena para pemuda tidak bijak menyikapinya. Dampak dari kondisi tersebut, membuat stigma pemuda semakin buruk dimata masyarakat,” jelasnya.

Tak hanya itu, lanjut Dzul, munculnya berbagai persoalan yang melibatkan pemuda membuat asumsi tentang daerah Bima dimata daerah lain semakin buruk. Padahal, itu hanya ulah segelintir pemuda yang tidak mewakili semua pemuda yang ada di Bima.

“Dulu, pemuda memiliki Common Enemy (musuh bersama) sehingga semangatnya mau diarahkan kemana jelas. Tapi sekarang tidak jelas musuh bersamanya, kekuatan pemuda malah terkotak-kotak dan terlibat permusuhan antar sesama,” tuturnya.

Menurut pria yang Ketua GP Ansor Kota Bima ini, sulit rasanya pemuda ingin memainkan peran dalam mengurai persoalan yang terjadi di daerah, sementara mereka sendiri tak mampu menampilkan keteladanan.

“Ini menjadi suguhan kondisi pemuda yang selalu kita saksiksan. Sehingga sulit rasanya kita mau bicara mereduksi kekerasan, terorisme dan radikalisme sementara kita sendiri terlibat di dalamnya,” ujar dia.

Karenanya, stigma negatif itu harus mulai dirubah secara perlahan oleh para pemuda. Caranya, yakni menjadikan momentum peringatan Sumpah Pemuda Tanggal 28 Oktober ini, sebagai refleksi untuk memperkuat kapasitas keilmuan, pendidikan dan spirit komunikasi yang bijak untuk menampilkan keteladanan kepada masyarakat.

“Musuh bersama yang harus kita lawan adalah rasa malas dan perilaku-perilaku menyimpang disegala setor kehidupan. InsyaAllah, jika karakter ini kita bangun maka marwah pemuda akan terbangun,” pungkasnya.

*Erde

Komentari Berita Via Facebook
Komentar adalah tanggapan pribadi, bukan mewakili kebijakan redaksi kahaba.net. Kami berhak mengubah atau tidak menayangkan komentar yang mengandung spam atau kata-kata berbau pelecehan, intimidasi, dan SARA.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *