Adzan Subuh Tetap Gunakan Pengeras Suara

Catatan Perjalanan Kunjungan FKUB Kota Bima ke Bali Bagian II

Roihan mengatakan, kerukunan hidup antar umat beragama di Bali, khususnya di Nusa Dua sudah terjalin sejak lama (Baca. Potret Kerukunan Antar Umat Beragama di Bali). Masing-masing pemeluk agama saling menghargai ketika ada kegiatan keagamaan yang digelar. Khusus untuk umat Islam sendiri, dalam melaksanakan ibadah diberikan kekeluasan. Meski hidup ditengah daerah mayoritas Hindu, suara adzan pada setiap masjid tetap dikumandangkan dengan pengeras suara.

FKUB Kota Bima berkunjung ke Bali

FKUB Kota Bima berkunjung ke Bali. Foto: Erde

“Masyararakat disini sudah terbiasa mendengar suara adzan, bahkan pada subuh hari tidak ada masalah kita adzan dengan pengeras suara. Kecuali pada hari besar umat Hindu seperti Nyepi, kita mengecilkan pengeras suara untuk menghargai mereka yang beribadah,” tutur Roihan.

Diakuinya, pembangunan tempat ibadah lima agama di Puja Mandala memang tidak begitu saja dilakukan. Sebelum pembangunan, butuh proses dua tahun untuk menyatukan pandangan dengan pemeluk agama lain. FKUB menjadi forum yang sangat bermanfaat dalam mempertemukan ide itu karena para tokoh agama tergabung di dalamnya. (Baca. Belajar Kerukunan Beragama, FKUB Kunjungi Bali)

Tantangan dalam pembangunan Puja Mandala sambungnya, adalah ketika satu saja dari pemeluk agama tidak sepakat maka tidak bisa terealisasi. Sebab keberadaan tempat ibadah harus disertai dengan kebutuhan pemeluknya. Namun berkat kedewasaan dan sikap toleransi masing-masing untuk membangun kerukunan, penyatuan pandangan itu bisa tercapai.

“Satu persatu tempat ibadah disini dibangun secara bertahap dan alhamdulillah bisa dilihat sekarang semua bangunan berdiri megah sebagai cermin kebersamaan kami,” tandasnya.

Dewan Gereja Katolik Maria Bunda Segala Bangsa, Victor juga mengatakan, semua pemeluk agama di Nusa Dua saling hidup rukun dan berdampingan. Keharmonisan itu sudah terjalin sejak lama. Walaupun tak dipungkiri pernah terjadi riak-riak kecil yang sempat menggangu hubungan itu, tetapi mampu diselesaikan ketika para tokoh agama masing-masing agama duduk bersama mencarikan solusi.

“Kita tidak ingin riak-riak itu dimanfaatkan oknum tidak bertanggungjawab untuk merusak hubungan yang terbangun. Karena itu setiap ada masalah, kita pasti duduk bersama melalui forum FKUB untuk mencari solusi,” kata pria asal Nusa Tenggara Timur ini.

Tak sekedar saling menghargai lanjut Victor, masyarakat di Nusa Dua saling membantu satu sama lain ketika ada kegiatan keagamaan. Seperti saat Hari Paskah, banyak warga Muslim, Hindu, Protestan maupun Budha membantu persiapan. Dari hal kecil misalnya, menata tempat parkir, membawa peralatan yang dibutuhkan dan berbagi makanan (ngejot) ketika usai kegiatan. Pemeluk agama lain juga diperkenankan untuk ikut meramaikan kegiatan tanpa dibatasi.

Hubungan saling menghargai itu akunya, tercermin pula dalam rumah tangganya yang telah lama dibangun. Istrinya semula merupakan pemeluk Agama Hindu saat awal menikah dengannya. Belakangan kemudian memeluk Katolik atas pilihannya sendiri. “Hal seperti ini bukanlah persoalan bagi masyarakat di Bali, terpenting tidak ada paksaan dalam memilih,” ujar pria kulit hitam ini.

Dalam pandangannya, ada kesamaan pada ajaran setiap agama yang menjadi nilai penting untuk membangun kerukunan. Diantaranya adalah nilai kasih sayang, saling menghormati dan Dalam pandangannya, ada kesamaan pada ajaran setiap agama yang menjadi nilai penting untuk membangun kerukunan.

Diantaranya adalah nilai kasih sayang, saling menghormati dan saling menghargai dengan perbedaan yang ada. Bila nilai ini selalu dipertahankan dan ditumbuhkan pemeluk agama, diyakininya hubungan persaudaraan akan senantiasa terjalin dengan indah.

Sambil berdiskusi dan menjelaskan tentang kerukunan hidup di Bali kepada rombongan FKUB dari Kota Bima, Victor dengan ramah mengajak berkeliling masuk di dalam areal gereja. Ia pun melayani berbagai pertanyaan dari rombongan yang ingin tahu lebih dalam tentang sejarah berdirinya Puja Mandala. Sebelum beranjak ke tempat ibadah lainnya, Victor menyempatkan diri berpose bersama dengan rombongan.

(Bersambung)

*Erde

Komentari Berita Via Facebook
Komentar adalah tanggapan pribadi, bukan mewakili kebijakan redaksi kahaba.net. Kami berhak mengubah atau tidak menayangkan komentar yang mengandung spam atau kata-kata berbau pelecehan, intimidasi, dan SARA.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *