KPU Ajak Pelajar Cerdas Memilih

Kabupaten Bima, Kahaba.- Untuk memaksimalkan peran pemilih pada Pemilukada Kabupaten Bima Tahun 2015 mendatang, KPU Kabupaten Bima menggelar sosialisasi di SMA 2 Woha, Selasa (23/12).

Pelajar SMA 2 Woha Antusias mengikuti sosialisasi Pemilukada. Foto: Bin

Pelajar SMA 2 Woha Antusias mengikuti sosialisasi Pemilukada. Foto: Bin

Ketua KPU Kabupaten Bima, Siti Nur Susilawati SIp dihadapan ratusan siswa mengajak untuk menjadi pemilih cerdas, berkualitas dan taat aturan. Karena peran pemilih pemula juga sangat menentukan penyelenggaraan Pemilu yang berkualitas.

“Kami menitip pesan moral kepada adik-adik untuk menjadi pemilih yang baik. Pemilih cerdas Yes, pemilih berkualitas Yes, pemilih uang No,” tegasnya.

Kata dia, Pemilukada 2015 nanti dilaksanakan serentak di tujuh daerah di Provinsi NTB. Masing-masing Kabupaten Bima, Kabupaten Dompu, Kabupaten Sumbawa Barat, Kabupaten Lombok Tengah, Kota Mataram, Kabupaten Lombok Utara dan Kabupaten Lombok Barat.

“Tahun 2015 nanti ada 264 Kabupaten dan Kota serta tujuh Provinsi seluruh Indonesia yang melaksanakan pemilu serentak,” ujarnya.

Untuk jabatan Kepala Daerah yang berakhir pada Tahun 2016 atau 2018 mendatang, maka masa jabatannya akan berakhir pada Tahin 2020. Karena Tahun itu, akan dilaksanakan Pemilu serentak seluruh Indonesia, tanpa terkecuali.

“Itu diatur dalam Perppu Nomor 1 Tahun 2014 tentang Pemilihan Langsung,” jelasnya.

Mengenai pencalonan, menurutnya, pada Tahun 2015 nanti Bupati tidak didampingi oleh Wakil Bupati. Setelah terpilih, Bupati nanti yang akan memilih Wakil Bupati.

“Karena jumlah penduduk Kabupaten Bima diatas 300 ribu orang, maka Wakil Bupati Bima nanti sebanyak dua orang,” tuturnya.

Dia menambahkan, didalam Perppu juga mengatur tentang Syarat Petahan, yakni mengatur tentang hubungan keluarga. Misal si A sudah dua periode jadi Bupati, maka orang tua, istri, anak, adik, atau yang memiliki hubungan keluarga tidak boleh ikut pencalonan.

“Nanti juga sudah tidaj ada kampanye terbuka. Yang ada hanya kampanye tertutup,” tandasnya.

Wanita berhijab itu menambahkan, sebagai Pemilih Pemula, pelajar diingatkan untuk tidak mudah tergoda rayuan yang mengarah ke politik praktis.

“Kalian orang orang cerdas, maka pilihlah calon nanti sesuai hati nurani dan berkualitas,” harapnya.
*Bin/Abu

Komentari Berita Via Facebook
Komentar adalah tanggapan pribadi, bukan mewakili kebijakan redaksi kahaba.net. Kami berhak mengubah atau tidak menayangkan komentar yang mengandung spam atau kata-kata berbau pelecehan, intimidasi, dan SARA.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *