Dinda: Mengurai Masalah Pura Harus Hati-Hati dan Bijak

Kabupaten Bima, Kahaba.- Pimpinan DRPD Kabupaten Bima, Hj. Indah Damayanti Putri mengatakan, menyikapi masalah Pura Tambora harus dengan penuh hati-hati dan ketelitian. Agar bisa menjaga terjalinnya kerukunan hidup antar umat beragama yang terbangun dengan baik selama ini di Bima.

Pimpinan DRPD Kabupaten Bima, Hj. Indah Damayanti Putri

Pimpinan DRPD Kabupaten Bima, Hj. Indah Damayanti Putri

“Masalah Pura Tambora ini sangat sensitif karena menyangkut agama. Perlu kehatian-hatian dan ketelitian kita untuk menyikapinya sehingga tidak merusak kerukunan hidup antar umat beragama,” ingat Dinda saat menerima Forum Umat Islam (FUI) Bima beraudiensi di ruang rapat utama Kantor DPRD Kabupaten Bima (Baca. Tuntuan Soal Pura Tambora Tak Direspon, FUI Datangi Dewan), Kamis (15/1).

Istri mendiang Mantan Bupati Bima, Almarhum H. Ferry Zulkarnain ini mengaku, DPRD sangat merespon baik aspirasi yang disampaikan FUI dengan cara elegan. Ia berjanji akan menampung aspirasi itu dan dalam waktu dekat akan segera menindaklanjutinya.

Hanya saja, untuk menguraikan masalah tersebut membutuhkan waktu dan tidak bisa diambil kesimpulan secara gegabah.

“Berikan kesempatan kepada kami untuk menelaah dulu, supaya bisa mengambil sikap yang tepat sesuai aturan yang berlaku,” kata dia didampingi Pimpinan dan Anggota DPRD lainnya.

Kronologis masalah Pura Tambora yang telah lama mengemuka itu sambungnya, telah disampaikan cukup detail oleh FUI. Namun, agar tidak hanya mendengar penyampaian secara lisan, pihaknya merasa perlu turun langsung meninjau keberadaan Pura Tambora tersebut.

Hal itu sangat berguna sebagai bahan pertimbangan dan klarifikasi DPRD kepada pihak-pihak terkait yang akan dipanggil nantinya.

“Kami juga meminta kepada semua pihak agar mendudukan persoalan ini dengan bijak dan fokus pada masalah inti terkait pura. Terutama terkait perijinan yang dianggap bermasalah,” tandas wanita yang juga Ketua DPD II Partai Golkar Kabupaten Bima itu.

*Erde

Komentari Berita Via Facebook
Komentar adalah tanggapan pribadi, bukan mewakili kebijakan redaksi kahaba.net. Kami berhak mengubah atau tidak menayangkan komentar yang mengandung spam atau kata-kata berbau pelecehan, intimidasi, dan SARA.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *