Kantor Imigrasi Kota Bima Beroperasi Maret 2016

Kota Bima, Kahaba.- Walikota Bima, HM. Qurais H. Abidin, Selasa (2/2) bertemu dengan Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia (Menkum-HAM), Yasona Laoly. Pertemuan berlangsung di ruang kerja Yasona Laoly, dengan agenda pembahasan mengenai kantor imigrasi Kota Bima.

Walikota Bima bertemu dengan Menkum-HAM Yasona Laoly. Foto: Hum

Walikota Bima bertemu dengan Menkum-HAM Yasona Laoly. Foto: Hum

“Yang penting sekarang, kantor dan sarana serta prasarananya sudah siap. Bulan Maret harus sudah mulai melakukan pelayanan. Untuk jadwal peresmian, bisa diatur sesuai dengan jadwal saya”, demikian kata Yasona Laoly melalui siaran Pers yang disampaikan Kabag Humas dan Protokol Setda Kota Bima, Ihya Ghazali.

Dalam pertemuan tersebut, Walikota mengajak Mr. Roy Timmer dari Y-Consultancy Kerajaan Belanda. Diskusi berlanjut mengenai program penataan sanitasi Kota Bima. Beberapa waktu lalu Pemerintah Kota Bima memang menerima piagam penghargaan dari Kementerian Hukum dan HAM RI atas komitmen memenuhi kebutuhan dasar masyarakat, salah satunya kebutuhan air bersih dan sarana sanitasi.

Terkait hal tersebut, Pemerintah Kota Bima menjalin kerjasama dengan Y-Consultancy untuk penyusunan buku induk perencanaan sanitasi Kota Bima. Langkah ini mendapat apresiasi dari Menteri Yasona Laoly.

“Pembangunan kantor imigrasi juga merupakan upaya pemenuhan kebutuhan masyarakat, khususnya untuk pengurusan paspor bagi para calon jama’ah haji. Sebagai daerah dengan persentase penduduk muslim lebih dari 95 persen, maka bisa dikatakan keberadaan kantor imigrasi di Kota Bima merupakan salah satu kebutuhan mendasar,” katanya.

Kantor imigrasi Kota Bima akan menjadi kantor imigrasi kelas III. Secara umum, fungsi pokok kantor imigrasi kelas III adalah mengatur lalu lintas dan status keimigrasian, serta pengawasan dan penindakan keimigrasian.

Kegiatan pada bidang lalu lintas keimigrasian mencakup antara lain, pemberian izin tinggal bagi Warga Negara Asing (WNA), memberikan izin masuk dan keluar dengan fasilitas keimigrasian lainnya, melakukan pemberian Surat Perjalanan Republik Indonesia (SPRI) bagi Warga Negara Indonesia (WNI), dan memberikan izin keberangkatan dan izin kembali ke wilayah Indonesia.

Sementara kegiatan bidang pengawasan dan penindakan keimigrasian mencakup antara lain, pengawasan dan penindakan keimigrasian yang dilakukan oleh seksi WASDAKIM terhadap keberadaan dan kegiatan Warga Negara Asing (WNA) yang berada di Wilayah kerja Kantor Imigrasi Kelas III Pamekasan dan memberikan tindakan Keimigrasian terhadap Warga Negara Asing (WNA) yang melakukan pelanggaran Keimigrasian. Pelaksanaan Kegiatan Pengawasan dan Penindakan Keimigrasian.

*Bin/Hum

Komentari Berita Via Facebook
Komentar adalah tanggapan pribadi, bukan mewakili kebijakan redaksi kahaba.net. Kami berhak mengubah atau tidak menayangkan komentar yang mengandung spam atau kata-kata berbau pelecehan, intimidasi, dan SARA.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *