Lokakarya Tentang Keinsinyuran Digelar

Kabupaten Bima, Kahaba.- Asisten Perekonomian dan Pembangunan Setda Bima H. Muzakir membuka secara resmi kegiatan Lokakarya UU Nomor: 11 tahun 2014 tentang Keinsinyuran, Senin (7/11) di aula Kantor Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bima.

Asisten Perekonomian dan Pembangunan Setda Bima H. Muzakir saat menyampaikan sambutan pada acara lokakarya keinsinyuran. Foto: Hum

Asisten Perekonomian dan Pembangunan Setda Bima H. Muzakir saat menyampaikan sambutan pada acara lokakarya keinsinyuran. Foto: Hum

Kegiatan tersebut dihadiri Kabag Admininstrasi Permbangunan, para Insinyur yang berasal dari tiap – tiap SKPD lingkup Pemkab Bima. Sementara narasumber masing – masing Ngadiyanto yang menjelaskan tentang pengenalan sistem sertifikasi insinyur professional dan pengembangan keprofesional berkelanjutan. Lalu Sukarja Wirajaya membahas tentang etika profesi. Adiman Fariyadin menjelaskan tentang tatacara praktek pengisian FAIP, Ali Yusa yang menjelaskan tentang Organisasi Profesional Insinyur Indonesia dan UU Nomor11 tahun 2014.

H. Muzakir dalam sambutannya menyampaikan, pengesahan pelaksanaan UU Nomor 11 Tahun 2014 tentang profesi keinsinyuran untuk meningkatkan kontribusi dan peran serta keinsinyuran, sekaligus dituntut untuk lebih bisa mendeliver produk keinsyiuran yang lahir dari pemikiran, professional kerja dan bisa dipertanggungjawabkan, masyarakat dan industri sebagai pengguna produk keinsinyuran.

Oleh karena itu, keberadaan para Insinyur merupakan salah satu komponen utama yang melakukan layanan jasa dan memiliki untuk melakukan pekerjaan secara professional sehingga kegiatan yang dilakukan dapat meningkaktkan kualitas hidup masyarakat, terutama melalui hasil karya yang dilakukanya  secara professional, bertanggung jawab dan menjunjung tinggi etika profesi.

“Pengaturan keinsinyuran bertujuan untuk memberikan landasan dan kepastian hukum bagi penyelenggaraan keinsinyuran, memberikan perlindungan kepada penggunan dan manfaat jasa keinsinyuran  melalui penjaminan kompetensi dan mutu kerja serta memeberikan arah pertumbuhan dan peningkatan profesionalisme insinyur serta menjami terwujudnya penyelenggaraan keinsinyuran Indonesia dengan tata kelola yang baik, beretika, bermanrtabat dan memiliki jati diri kebangsaan,” paparnya.

H. Muzakir berharap kepada para peserta dan mitra strategis pemerintah yang bekerja di bidang keinsinyuran agar dapat menangkap kebijakan ini sebagai tantangan bersama guna mewujudkan jati diri insinyur yang professional sehingga kegiatan yang dilakukan dapat meningkatkan kualitas hidup masyarakat.

*Bin/Hum

Komentari Berita Via Facebook
Komentar adalah tanggapan pribadi, bukan mewakili kebijakan redaksi kahaba.net. Kami berhak mengubah atau tidak menayangkan komentar yang mengandung spam atau kata-kata berbau pelecehan, intimidasi, dan SARA.

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *