Apresiasi Program Inovasi, Kadis Kominfotik NTB Berharap Inovasi Kawal Isu Strategis

Kabupaten Bima, Kahaba.- Program Inovasi untuk Anak Sekolah Indonesia (Inovasi) NTB, yang merupakan kemitraan Pemerintah  Indonesia dan Australia di bidang peningkatan mutu pendidikan menggelar acara bertajuk “Media Gathering” di Hotel  Holiday Resort Senggigi-Mataram. Kegiatan yang dihadiri 40 peserta itu digelar selama 2 hari, dari tanggal 6 Juni – 7 Juni 2018.

Kadis Kominfotik NTB saat menyampaikan sambutan pada acara Media Gathering Program Inovasi. Foto: Dok Dinas Kominfo Kabupaten Bima

Kepala Dinas Komunikasi,  Informatika  dan Statistik  (Diskominfotik)  Provinsi NTB Budi Prayitno dalam sambutannya pada pembukaan mengatakan, Dinas Kominfotik memberikan apresiasi atas kegiatan yang dilaksanakan oleh Inovasi.

“Ada banyak layanan publik yang sudah diinisiasi, tetapi belum terekspos dengan baik. Oleh karena itu, diperlukan peran media untuk mengawal dan mengekspos kegiatan tersebut kepada masyarakat. Media perlu memberitakan sesuatu yang memang pantas untuk diberitakan,” terangnya melalui siaran pers yang disampaikan Dinas Kominfo Kabupaten Bima kepada media ini.

Menurut Prayitno, ada sejumlah isu-isu strategis bidang pendidikan di NTB yang perlu mendapatkan perhatian media baik media mainstream maupun media online. Seperti masih rendahnya partisipasi pendidikan dasar dan menengah, perbandingan jumlah siswa SMK dan SMA,  relevansi program pendidikan dengan dunia kerja dan rendahnya pengetahuan remaja berkaitan dengan isu tertentu seperti genre, komunikasi informasi dan edukasi remaja, perlu mendapatkan perhatian semua stakeholder.

Kehadiran Inovasi sambungnya, telah cukup memberikan kontribusi dengan beberapa program Rintisan. Antara lain kegiatan Guru Belajar, Aspiratif, Inklusif dan Kontekstual (BAIK) dengan mendukung guru dalam mengembangkan strategi pembelajaran yang sesuai dengan kebutuhan siswa.

Rintisan lainnya seperti, pembelajaran literasi dasar, pembelajaran numerasi dasar, pembelajaran bahasa dan pembelajaran bagi anak-anak berkebutuhan khusus. Maupun pelibatan masyarakat dalam meningkatkan hasil belajar siswa, juga telah cukup memberikan warna baru bagi dunia pendidikan di NTB.

“Rintisan Inovasi pada semua Kabupaten Mitra secara bertahap telah meningkatkan kemampuan guru dalam menggunakan proses yang tepat, bahan ajar yang efektif dan sesuai kebutuhan anak didik. Mudah-mudahan program inovasi bisa mengawal isu-isu strategis ini,” harapnya.

*Kahaba-01

Komentari Berita Via Facebook
Komentar adalah tanggapan pribadi, bukan mewakili kebijakan redaksi kahaba.net. Kami berhak mengubah atau tidak menayangkan komentar yang mengandung spam atau kata-kata berbau pelecehan, intimidasi, dan SARA.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *