Sejak Lebaran, Banyak Pasien Masuk RSUD Sondosia Ngeluh Masalah Pencernaan

Kabupaten Bima, Kahaba.- Sejak Hari Raya Idul Fitri hingga sehari setelahnya, jumlah pasien yang masuk di RSUD Sondosia didominasi oleh pasien dengan masalah pencernaan.

Kepala Intalasi IGD RSUD Sondosia Yulyan Averoos. Foto: Yadien

Kepala Intalasi IGD RSUD Sondosia Yulyan Averoos mengatakan, ada 10 pasien dengan keluhan pencernaan yang dirawat mulai dari tanggal 15 Juni – 16 Juni 2018.

Kata dia, secara umum semua pasien yang masuk dengan keluhan pencernaan karena pola makan yang mulai tidak teratur pasca lebaran. Selain itu, masyarakat banyak yang mengonsumsi makanan yang sudah terkontaminasi dengan kuman.

“Yang biasanya lapar saat puasa, pasca lebaran mereka jor-joran makan. Itu tidak baik,” katanya.

Menurut Yulyan, kebanyakan pasien dengan keluhan pencernaan masuk setelah mereka pulang dari piknik. Mungkin karena di tempat piknik makanan yang dikonsumsinya tidak steril.

“Mungkin di tempat piknik melihat air yang jernih langsung diminum atau ayam yang dikonsumsi terkontaminasi dengan kuman,” jelasnya.

Yulyan mengimbau agar masyarakat tetap menjaga pola makan dan memperhatikan kebersihan makanan yang dikonsumsi. Jika perlu agar mengonsumsi air yang telah matang.

“Intinya jaga pola makan, jangan berlebihan,” imbaunya.

*Kahaba-10

Komentari Berita Via Facebook
Komentar adalah tanggapan pribadi, bukan mewakili kebijakan redaksi kahaba.net. Kami berhak mengubah atau tidak menayangkan komentar yang mengandung spam atau kata-kata berbau pelecehan, intimidasi, dan SARA.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *