Keindahan Bawah Laut Teluk Bima, Banyak Binatang Makro Incaran Penyelam Dunia

Kota Bima, Kahaba.- Teluk Bima rupanya memiliki kekayaan alam bawah laut yang diburu para penyelam dunia dan disukai underwater photography. Seperti binatang makro seperti Bumble Bee Shrimp, Boxer Crab, Frog Fish dan Nudi Branch, tidak sulit ditemukan di perairan Bonto dan sekitarnya. (Baca. Bima Dive Ekspedisi Kapal Karam Bekas Perang Dunia Kedua di Teluk Bima)

Bambang Irawan dan Wakil Walikota Bima Feri Sofiyan saat menyelam di perairan laut Bonto. Foto: Ist

Binatang makro tersebut punya nilai jual tinggi. Kebaradaan binatang tersebut tidak sembarang berada di teluk. Namun di teluk Bima, justru banyak dihuni oleh hewan berukuran kecil tersebut.

Bambang Irawan, instruktur Diving kelahiran Bima dan memiliki lisensi menyelam internasional tersebut mengungkapkan kekayaan biota laut di teluk Bima. Setelah ia menyelam bersama dengan Wakil Walikota Bima Feri Sofiyan, Kasubbag TU Pimpinan pada Kabag Humas dan Protoko Setda Kota Bima Buana Eka Putra dan Ketua Pokdarwis Kota Bima Iksan Iskandar mengatakan, Teluk Bima seperti di Bonto punya kekayaan laut yang buar biasa.

“Selama menyelam tadi kami menemukan beberapa jenis binatang makro dengan nilai jual tinggi. Para penyelam dunia itu mencari binatang makro seperti ini,” ungkapnya, Senin (15/6).

Bambang yang sudah hampir 3 bulan menjelajahi Teluk Bima mengutarakan kekagumannya pada kekayaan bawah laut di teluk tersebut. Seperti binatang makro yang khas, karena keberadaannya tidak berada disembarang teluk. Tapi di Teluk Bima justru banyak. Bahkan saat ia menyelam ada jenis ikan yang belum diberi nama, karena belum terindentifikasi dunia.

Binatang makro yang ada di Teluk Bima 1. Foto: Ist

“Itu adanya sepanjang teluk Bima, termasuk di Bonto dan Soromandi. Seperit kepiting yang sangat langka, yang juga dicari oleh para  diving dunia, ada di Teluk Bima,” terangnya.

Keindahan alam bawah laut Teluk Bima ini kata dia, jika dikelola dengan baik maka akan menjadi aset berharga dan punya nilai tinggi. Jika saja pemerintah bisa melirik dan mengembangkannya, akan menjadi investasi berharga di masa yang akan datang.

“Ini wisata mahal. Tapi kalau kita ngomong wisata ini, harus ada sarana pendukung, seperti kapal dan sejumlah peralatan diving,” kata pria yang instruktur Diving yang memiliki lisensi menyelam dari PADI Australia tersebut.

Bambang mengakui, sejak 2 tahun lalu dia memang melirik Teluk Bima untuk dikembangkan menjadi wisata laut yang digandrungi penyelam dunia. Jika pemerintah menginginkan dirinya melakukan itu, ia pun menyatakan kesediaannya.

Salah satu binatang makro yang ada di Teluk Bima. Foto: Ist

“Luar biasa ini, makanya kalau pemerintah mau, langkah awal yang dilakukan yakni sarana dan prasarana, memperkuat SDM. Kalau itu sudah ada, lama-kelamaan saya yakin akan banyak tamu dan insvestor yang masuk,” tuturnya.

Seperti di Bonto sambungnya, sudah ada Jetty milik Wakil Walikota Bima sebagai syarat masuk kapal. Jetty tersebut akan menjadi titik koordinat untuk semua aktivitas kapal. Di lokasi Jetty tersebut tinggal disediakan mooring yang berbentuk beton, untuk memudahkan aktivitas kapal, agar tidak angkat naik turun jangkar.

“Pulau Lembeh di Kabupaten Bitung itu destinasi terbaik di dunia, tapi saya melihatnya juga hampir sama dengan Teluk Bima. Hanya saja di kita masih kekurangan fasilitas,” ujarnya.

Di tempat yang sama, Wakil Walikota Bima Feri Sofiyan mengaku kaget mendengar setiap kalimat yang disampaikan Bambang Irawan tentang kekayaan dasar laut di Teluk Bima, termasuk Bonto. Menurutnya, jika ini dikelola dengan baik, akan menjadi industri wisata yang sangat mahal.

Binatang makro yang ada di Teluk Bima. Foto: Ist

Sebagai pemerintah, ia pun tentu mensuport keinginan Bambang mengembangkan Teluk Bima. hanya saja, ini tidak menjadi peran Pemerintah Kota Bima, tapi juga Pemerintah Kabupaten Bima dan semua elemen.

“Menurut saya, saatnya sekarang Pariwisata Bima bangkit. Kalau bisa masyarakat juga bisa menciptakan iklim yang baik untuk pengembangannya,” jelas Feri.

Soal sarana dan prasarana yang disampaikan Bambang juga sambung Feri, tentu akan menjadi perhatiannya. Dirinya akan mencoba menyampaikannya ke Walikota Bima, agar bisa memikirkan soal rencana Bambang tersebut.

“Karena ini jika dikembangkan akan meningkatkan perekonomian dan menciptakan lapangan kerja. Akan ada multiplier effect,“ pungkasnya.

*Kahaba-01

Bagikan Berita:
Komentari Berita Via Facebook
Komentar adalah tanggapan pribadi, bukan mewakili kebijakan redaksi kahaba.net. Kami berhak mengubah atau tidak menayangkan komentar yang mengandung spam atau kata-kata berbau pelecehan, intimidasi, dan SARA.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *