“Saksi Kunci” Serahkan Bukti Transaksi Dugaan Pencucian Uang Pejabat Kota Bima ke KPK

Mataram, Kahaba.- LA, kontraktor di Kota Bima yang disebut-sebut sebagai saksi penting dalam kasus dugaan Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU) pejabat Kota Bima, juga dipanggil KPK untuk diperiksa sebagai saksi di Gedung BPKP Perwakilan NTB, Selasa (11/10).

"Saksi Kunci" Serahkan Bukti Transaksi Dugaan Pencucian Uang Pejabat Kota Bima ke KPK - Kabar Harian Bima
Gedung BPKP NTB di Kota Mataram. Foto: Ist

LA masuk ke ruang pemeriksaan gedung setempat sekitar pukul 12.30 Wita, bergabung dengan rekanan lain yang sejak pagi di ruang pemeriksaan.



LA adalah pemegang kendali 15 paket proyek yang terkait dengan dugaan suap dan gratifikasi selama lima tahun terhadap pejabat tinggi Kota Bima. Saat ini pun LA memegang 16 bukti transaksi terkait TPPU senilai Rp5,3 Miliar yang mengalir ke oknum pejabat.

Baca:   Anak Suparno: Kenapa Mantan Kepala Disbun tak Ditahan?

“Hari ini LA serahkan bukti ke KPK sesuai permintaan penyidik,” kata sumber yang tidak ingin disebutkan namanya.

Bukti transaksi itu di antaranya tanggal 3 September 2019, transaksi atas nama PT. RJK senilai Rp500 juta. Setoran yang sama juga pada 4 September 2019 senilai Rp625 juta. Bukti lainnya, transaksi tanggal 4 September 2019 sebesar Rp100 juta.

Baca:   Jaksa Respon Kasus SPPD Beppeda

Saksi mengakui, setoran itu diserahkan ke keluarga pejabat di Kota Bima. Semua aliran setoran melalui salah satu bank nasional yang ada di Kota Bima.

*Kahaba-01


Komentar