Kabar Kota Bima

Aji Rum Klarifikasi Sejumlah Sorotan dan Kritik Soal Kepemimpinannya

1099
×

Aji Rum Klarifikasi Sejumlah Sorotan dan Kritik Soal Kepemimpinannya

Sebarkan artikel ini

Kota Bima, Kahaba.- Pj Wali Kota Bima HM Rum menyampaikan penjelasan terkait sejumlah sorotan dan kritik yang dilayangkan padanya. Seperti seputar ketidakhadirannya dalam moment upacara Hari Besar Nasional dan beberapa hal lain.

Aji Rum Klarifikasi Sejumlah Sorotan dan Kritik Soal Kepemimpinannya - Kabar Harian Bima
Pj Wali Kota Bima HM Rum. Foto: Ist

Dalam keterangannya, Rum menyatakan bahwa ketidakhadirannya bukanlah bentuk ketidakpedulian dan apatisme, melainkan keterlibatannya dalam perjalanan dinas luar daerah terkait dengan tugas pemerintahan yang justru bertujuan untuk menunjang kelancaran proses pembangunan dan penyelenggaraan pemerintahan.

Tudingan bahwa dirinya juga tidak fokus mengawal penyelenggaraan pemerintah, direspon dengan menjelaskan bahwa perjalanan dinasnya dilakukan dengan pertimbangan strategis untuk memperkuat kerja sama antar daerah, serta mendukung program pembangunan yang tengah dijalankan.

Meskipun Rum mengakui pentingnya kehadiran dalam upacara nasional, ia menegaskan bahwa kewajiban sebagai pemimpin juga mencakup tugas di luar daerah demi kemajuan Kota Bima.

“Saya berkomitmen untuk tetap memastikan kelancaran penyelenggaraan pemerintahan meski sedang berada di luar kota, dan meminta pengertian serta dukungan dari masyarakat,” tegasnya.

Rum menjelaskan, kegiatan perjalanan dinas yang dilakukan adalah dalam rangka memenuhi undangan Kementerian Dalam Negeri dan dihadiri oleh Pj. Gubernur, Pj. Bupati/ Wali Kota se-Indonesia dan tidak boleh diwakilkan guna mendapatkan arahan langsung dari Presiden Republik Indonesia.

Selain itu, Perjalanan Dinas Luar Daerah juga dimaksudkan untuk lebih memperdalam komitmen dan kesepakatan pelepasan lahan kawasan hutan produksi yang di konversi menjadi lahan pembangunan IAIN Bima dengan Menteri KLHK dan sudah mendapatkan SK Pelepasan Lahan dari Menteri KLHK.

Sementara untuk memperkuat visibilitas Kota Bima di mata dunia luar, Rum menjelaskan bahwa dirinya intens melakukan konsultasi dan koordinasi dengan semua pihak terkait, terutama dalam rangka peningkatan pelayanan publik melalui rencana pembentukan Mall Pelayanan Publik.

Sementara menyikapi tersedianya ruang investasi guna menciptakan ruang fiskal Kota Bima dan menggeliatkan pertumbuhan ekonomi masyarakat, dirinya juga mengungkapkan bahwa ia telah melakukan upaya nyata dengan terus menggaungkan wacana tentang kondusifitas iklim investasi di Kota Bima dengan cara datang dan mendatangkan calon investor untuk mempromosikan potensi usaha yang bisa di kembangkan di Kota Bima.

“Dalam 2 bulan kepemimpinan saya sebagai Pj. Wali Kota Bima, agenda besar seperti itu telah menuai progres yang sangat signifikan terutama berkaitan dengan pelepasan lahan dan promosi investasi di Kota Bima,” ungkapnya

Pj. Wali Kota Bima juga memberikan klarifikasi mengenai rencana digulirkannya paket program reward hadiah umroh bagi warga masyarakat di setiap kelurahan dengan kategori bersih dan aman.

Menanggapi pernyataan Ketua DPRD terkait sulitnya merealisasikan janji tersebut karena belum tertuang dalam RAPBD 2024, Rum menyatakan bahwa rencana tersebut masih dalam tahap kajian dan tidak serta-merta diimplementasikan.

Ia menekankan bahwa kebijakan ini merupakan inisiatif untuk memberikan penghargaan kepada warga yang berkontribusi dalam menjaga kebersihan dan keamanan di kelurahannya. Namun, Pj. Wali Kota juga mengakui pentingnya keterpaduan dengan perencanaan anggaran kota.

Rum menegaskan komitmennya untuk melibatkan DPRD dan memastikan bahwa setiap kebijakan yang diambil sesuai dengan regulasi dan dapat direalisasikan dengan dukungan anggaran yang memadai.

“Saya berharap agar warga dan pihak terkait dapat bersabar dan tetap memantau perkembangan rencana tersebut dalam proses penyusunan RAPBD 2024,” tambahnya.

*Kahaba-01