Muhammad Putera Ferryandi Dinobatkan Jadi Jena Teke ke-17

Kota Bima, Kahaba.- Muhammad Putera Ferryandi secara resmi dinobatkan menjadi Jena Teke Kesultanan Bima ke -17 di Museum ASI Bima, Minggu (18/9). Proses sakral tersebut disaksikan ribuan pasang mata, dihadiri puluhan para Sultan dan Raja di Nusantara serta sejumlah pejabat.

Sultan Bima ke-17 melambaikan tangan dihadapan rakyat dan undangan usai dilantik. Foto: Bin

Jena Teke ke-17 melambaikan tangan dihadapan rakyat dan undangan usai dilantik. Foto: Bin

Prosesi pelantikan dimulai dari perjalanan Yandi sekitar Pasar Sarata, diiringi penungang Kuda Sara’u, didampingi Pasukan Suba, kemudian diikuti oleh keturunan melayu dan masyarakat umum.

Tiba di gerbang ASI Mbojo, Jena Teke berjalan diiringi sejumlah tarian dan diantar menuju tempat duduk bersilah di atas tikar. Dibelakangnya, berdiri 5 orang para keturunan Ncuhi.

Prosesi selanjutnya, Ruma Bumi Partiga yang juga selaku Ketua Majelis Adat Sara Dana Mbojo, Hj. Siti Maryam menuju tempat duduk Jena Teka dan berhadapan. Menyampaikan kata-kata pelantikan kemudian mengeluarkan Mahkota kemudian memasang diatas kepala Sultan.

Usai penobatan Sultan Bima mencium tangan Ketua Majelis Adat Sara Dana Mbojo Hj. Siti Maryam. Foto: Bin

Usai penobatan Jena Teke mencium tangan Ketua Majelis Adat Sara Dana Mbojo Hj. Siti Maryam. Foto: Bin

Setelah itu, Jena Teke diminta berdiri untuk proses selanjutnya yakni pemasangan ‘sampari’. Usai proses sakral tersebut, Jena Teke kemudian berdiri dihadapan rakyat dan undangan dan melambaikan tangan.

Proses kemudian dilanjutkan dengan Kande Gelarang Na’e atau persembahan dan penyampaian harapan rakyat kepada Jena Teke. Acara pengangkatan Jena Teke Bima diakhiri acara penguatan oleh Bumi Renda yang menggambarkan sifat Heroik Bumi Renda untuk memberi semangat kepada Jenat Teke Bima yang baru dilantik.

Ketua Majelis Adat Sara Dana Mbojo Hj. Siti Maryam dalam pidatonya mengatakan, proses penobatan Jena Teke Bima merupakan prosesi adat yang telah turun temurun diselenggarakan sejak abad ke 15 silam. Momen tersebut merupakan momen sejarah yang sangat berharga bagi perjalanan Dana Mbojo dan Kesultanan Bima.

*Bin

Komentari Berita Via Facebook
Komentar adalah tanggapan pribadi, bukan mewakili kebijakan redaksi kahaba.net. Kami berhak mengubah atau tidak menayangkan komentar yang mengandung spam atau kata-kata berbau pelecehan, intimidasi, dan SARA.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *