Pewarta Mataram Tandatangani Petisi Cabut Keppres Remisi Pembunuh Jurnalis

Kota Bima, Kahaba.- Sejumlah jurnalis dan organisasi profesi wartawan menandatangani petisi penolakan Kepres 29 tahun 2018, Sabtu (26/1). Isinya, tentang pemberian keringanan hukuman kepada  I Nyoman Susrama, pembunuh AA Prabangsa, dari hukuman seumur hidup menjadi hanya 20 tahun penjara.

Jurnalis dan organisasi profesi wartawan di Mataram foto bersama usai menandatangani petisi penolakan Kepres 29 tahun 2018. Foto: Ist

Keppres yang  dikeluarkan Presiden RI Joko Widodo itu diminta dicabut, karena menciderai rasa keadilan dan bertentangan  dengan perjuangan kemerdekaan pers.

Penandatanganan petisi berlangsung di Taman Budaya NTB itu sebagai rangkaian pelaksanaan Konferensi Kota (Konferta) ke – IV Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Mataram.

Petisi ditandatangani di atas spanduk putih sepanjang 30 meter. Selain jurnalis, mereka yang membubuhkan tandatangan dari kalangan pers mahasiswa, NGO, aktivis antikorupsi, perwakilan Ikatan Jurnalis Televisi Indonesia (IJTI). Tanda tangan serta kalimat penolakan ditulis di atas spanduk.

Para peserta meminta Presiden RI segera membatalkan Keppres yang meringankan hukuman Susrama tersebut,  karena tidak saja melukai perasaan keluarga korban , juga  jurnalis dari seluruh Indonesia dan masyarakat umumnya.

 

Menurut Maya Oktavira, salah seorang peserta yang menandatangani petisi, bahwa Keppres tersebut menjadi ancaman bagi kebeberasan pers. Karena tidak menutup kemungkinan, remisi dan berbagai pengampunan akan diberikan kepada pelaku kejahatan terhadap jurnalis lainnya.

“Jika sudah seperti ini, dimana rasa keadilan bagi jurnalis dan keluarganya yang menjadi korban? Dimana rasa keadilan bagi jurnalis yang hari ini masih terancam kebebasannya?,” kata Maya.

Sebelum tanda tangan dibubuhkan, orasi disampailan Koordinator Wilayah AJI Bali – Nusra Abdul Latif Apriaman. Dengan nada lantang, ditegaskannya, tidak ada ruang sedikit pun bagi pembunuh jurnalis begitu mudah merencanakan menghirup udara bebas.

“Kita lawan Keppres yang berpotensi akan segera membebaskan pembunuh jurnalis. Cabut remisi untuk pembunuh jurnalis,” ujarnya lantang.

Terbitnya Keppres itu sama saja dengan upaya membungkam kebebasan pers. Karena sepengtahuannya, korban AA Prabangsa adalah jurnalis yang dibunuh karena memberitakan kasus korupsi melalui medianya Radar Bali.

Pesannya kepada para jurnalis, tidak berarti peristiwa itu pahit itu, ditambah dengan terbitnya Keppres remisi yang menyayat perasaan, lantas jurnalis menjadi surut. Jurnalis menurutnya pantang surut menyuarakan kebenaran penuh tanggungjawab dan integritas.

Aksi semakin berwarna dengan performa anggota AJI Mataram, Adi Njer. Lagu diiringi musik akustik  “apa kabar para pewarta”,  lirik besutan Pikong ini tentang kisah para jurnalis yang harus tetap bekerja dengan semangat. “Tegarlah tegar, segarlah segar. Biar penguasa tersadar, bahwa keadilan harus ditegakkan, agar sejahtera milik bersama”.

Aksi ditutup dengan membentangkan spanduk dan flayer penolakan Keppres remisi bagi pembunuh jurnalis.

*Kahaba-01

Komentari Berita Via Facebook
Komentar adalah tanggapan pribadi, bukan mewakili kebijakan redaksi kahaba.net. Kami berhak mengubah atau tidak menayangkan komentar yang mengandung spam atau kata-kata berbau pelecehan, intimidasi, dan SARA.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *