Upacara HUT TNI Ke-73, Dandim Bima Ajak Semua Komponen Berdoa Ringankan Beban Warga di Palu

Kota Bima, Kahaba.- Upacara peringatan Hari Ulang Tahun Tentara Nasional Indonesia (HUT TNI) ke-73 Tingkat Kodim 1608/Bima digelar di halaman Kantor Walikota Bima, Jumat (5/10). Dandim 1608/Bima Letkol Inf Bambang Kurnia Eka Putra bertindak sebagai Inspektur Upacara, sementara Komandan Upacara adalah Kapten Kav Sukahar dan Perwira Upacara Kapten Ahmad.

Dandim 1608Bima Letkol Inf Bambang Kurnia Eka Putra saat memantau persiapan pasukan upacara HUT TNI ke-73. Foto: Ist

pacara terdiri atas berbagai kesatuan antara lain TNI, Polri, pegawai Pemerintah Kota Bima yakni Pol PP, Dinas Perhubungan dan anggota Kopri, gabungan Ormas yakni KNPI, PPM, dan Brigade Masjid, serta pelajar SDN 40 Kota Bima, SMPN 1 Kota Bima dan SMAN 2 Kota Bima.

Hadir Wakil Walikota Bima Feri Sofiyan, Wakil Bupati Bima H Dahlan HM Noer, Pimpinan DPRD Kota dan Kabupaten Bima, Kapolres Bima Kota dan Bima Kabupaten, Ketua Pengadilan Negeri Raba Bima, Kepala Kejaksanaan Negeri Bima, Ketua MUI Kota dan Kabupaten Bima, pimpinan instansi vertikal, pimpinan BUMN/BUMD, para Kepala OPD Lingkup Pemerintah Kota dan Kabupaten Bima, serta perwakilan Organisasi Pemuda dan Ormas Islam se-Kota dan Kabupaten Bima.

Dandim Bima yang membacakan amanat Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto, TNI mengajak seluruh elemen bangsa untuk berdoa meringankan beban yang menimpa warga di Palu, Donggala, Sigi, dan Parigi Moutong serta Lombok.

“TNI bersama-sama berbagai komponen bangsa lainnya telah bekerja bahu-membahu untuk meringankan beban yang diderita suadara-saudara kita yang ditimpa musibah,” ujarnya.

Diakuinya, TNI telah mengarahkan personel dan alutsistanya untuk memberikan pertolongan pertama, melaksanakan evakuasi, menyalurkan bantuan, memberikan pengamanan, serta memulihkan sarana dan prasarana secara bertahap.

“Apa yang dilaksanakan di lokasi bencana, baik pengerahan personel maupun alutsista adalah sebagian dari bentuk profesionalisme TNI, sesuai dengan tema peringatan HUT TNI tahun ini yaitu Profesionalisme TNI untuk Rakyat,” katanya.

Tema singkat namun padat ini mengandung makna bahwa TNI yang senantiasa ditingkatkan profesionalismenya melalui berbagai pendidikan, latihan, persenjataan, alutsista serta dipenuhi kesejahteraannya oleh negara, adalah semata-mata untuk seluruh rakyat Indonesia.

Profesionalisme TNI diwujudkan dalam pelaksanaan operasi dan kegiatan-kegiatan serta latihan TNI dalam rangka menjalankan tugas pokok yaitu menegakkan kedaulatan negara, mempertahankan keutuhan wilayah, serta melindungi segenap bangsa dan seluruh tumpah darah Indonesia dari segala macam ancaman dan gangguan.

TNI juga turut serta dalam menjaga perdamaian dunia dengan mengirimkan pasukan Garuda dalam misi PBB ke berbagai negara sebagai bentuk partisipasi negara dalam mewujudkan perdamaian dunia.

“Kiprah TNI dalam berbagai bentuk penugasan baik di dalam maupun di luar negeri, membentuk TNI menjadi postur yang disegani,” ungkapnya.

Dalam tugas-tugas selain perang, TNI juga terlibat dalam pengamanan Pemilu. TNI berkomitmen untuk terus menjaga netralitas, dalam pelaksanaan Pemilu tahun 2019. Kesuksesan pengamanan Pilkada 2017 dan 2018 menjadi batu pijakan dalam pengamanan pemilihan legislatif dan pemilihan Presiden tahun 2019. Salah satu kuncinya adalah tekad TNI untuk terus menjaga persatuan dan kesatuan bangsa, serta menjadi benteng bagi keutuhan NKRI.

*Kahaba-01

Komentari Berita Via Facebook
Komentar adalah tanggapan pribadi, bukan mewakili kebijakan redaksi kahaba.net. Kami berhak mengubah atau tidak menayangkan komentar yang mengandung spam atau kata-kata berbau pelecehan, intimidasi, dan SARA.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *