Dikbud Diminta Pertimbangkan Rencana Belajar Tatap Muka, Amir: Ini Menyangkut Nyawa Anak-Anak

Kota Bima, Kahaba.- Menyikapi rencana Dinas Dikbud Kota Bima membuka kembali proses belajar mengajar di tengah Covid-19 tanggal 13 Juli 2020, Anggota DPRD Kota Bima Amir Syarifuddin yang juga sebagai wali murid mengingatkan dinas terkait untuk mengkaji serius rencana tersebut. (Baca. 13 Juli Dikbud Uji Coba Sekolah Tatap Muka)

Anggota DPRD Kota Bima Amir Syarifuddin. Foto: Ist

“Yang sedang dipertaruhkan jika rencana tersbeut dilakukan yakni kesehatan anak – anak bahkan nyawa anak-anak,” katanya, Selasa (23/6).

Menurut pria yang juga anggota Komisi I yang membidangi pendidikan itu, terlalu besar resiko yang akan ditanggung jika tidak matang dalam berhitung. Kendati ia memahami kegalauan dunia pendidikan dalam memikirkan nasib anak yang sudah terlampau lama meninggalkan bangku pelajaran, tetapi kesehatan dan nyawa anak jauh lebih berharga dari segalanya. (Baca. Praktisi Pendidikan Sarankan Lanjutkan Pembelajaran Online, Ini Pertimbangannya)

Oleh karenanya Dinas diharapkan banyaklah berdiskusi. Tidak hanya pada pemerhati atau pakar pendidikan, tetapi juga  pada pakar kesehatan, agar kebijakan yang diambil ketika sudah diterapkan sudah melalui kajian mendalam.

Duta PKS itu mengungkapkan, angka positif Covid-19  di Kota Bima nol. Tapi bukanlah menjadi ukuran karena sampai hari ini pihaknya belum mendapatkan laporan resmi dari Dikes. Sudah berapa banyak orang yang dirapit tes secara massal. Sehingga apakah angka yang disuguhkan pada masyarakat betul mewakili kebenaran.

“Kita belum merasa yakin betul apakah Kota Bima benar sudah berada dalam zona hijau. Ada tidak 30 persen, 40 persen atau 50 persen warga kota yang dirapit test? Kan kita tidak tahu,” sorotnya.

Belum lagi bagaimana dengan sekolah yang jumlah muridnya banyak seperti SMPN 1, SMPN 2, SMPN 6, lantas cara mengatur protokolnya bagaimana.

“Jadi saya bukan dalam rangka menolak tetapi sebagai orang tua saya juga punya kekhawatiran. Harapan saya pada dinas untuk tidak gegabah, terlambat tapi selamat lebih baik daripada cepat tetapi celaka,” tegasnya.

*Kahaba-01

Bagikan Berita:
Komentari Berita Via Facebook
Komentar adalah tanggapan pribadi, bukan mewakili kebijakan redaksi kahaba.net. Kami berhak mengubah atau tidak menayangkan komentar yang mengandung spam atau kata-kata berbau pelecehan, intimidasi, dan SARA.

1 komentar

  1. MENO

    Mantap Usulan pak Amir memang perlu minta masukan dari berbagai pihaktermasuk OPD Dikes yang mrnangani covid-19 agar ada kepastian walaupum dlm tanda kutip Kota Bima termasuk Zona hijau.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *